Pedagang Mengeluh Daya Beli Kurang

Serang – Para pedagang ayam potong di sejumlah pasar tradisional Kota Serang, Banten, mengeluh, menyusul berkurangnya pembeli mereka, karena masih tingginya harga ayam. Terutama di Pasar Induk Rau, rata-rata mereka terpaksa tetap mematok tarif 36 ribu hingga 38 ribu rupiah per kilogramnya. Harga ini sudah bertahan di pasaran selama satu bulan lebih.

Dadang, salah satu pedagang, mengakui rendahnya daya beli masyarakat. “Ya mau bagaimana lagi, tidak bisa berbuat banyak karena saya juga membeli ayam dari peternak dengan harga tinggi,” katanya, Rabu (20/1/2016).

Keluhan juga dilontarkan Fatimah, pembeli ayam. Ia bahkan menuntut pemerintah untuk menurunkan harga. “BBM kan sudah terlebih dahulu turun, seharusnya pemerintah bisa menurunkan harga-harga kebutuhan pokok seperti ini,” ujarnya.

Jika pedagang ayam potong mematok harga tertinggi 38 ribu untuk potongan ayam tanpa jeroan, maka pedagang ayam hidup menjualnya seharga 50 ribu untuk satu ekor ayam. Para pedagang ini juga menawarkan pemotongan pembersihan ayam secara gratis agar pembeli tidak terlalu repot lagi di rumah.

Harga ayam ini masih terpatok di pasar induk, sedangkan untuk  ayam potong di pasar tradisional biasa, harganya relatif lebih mahal dibandingkan pasar induk. (Hen)

beritain

Berita Indonesia Net adalah media online yang menyajikan berbagai informasi umum di seluruh dunia. Media ini diharapkan bisa menjadi jembatan informasi yang bermanfaat bagi seluruh pembaca, sesuai dengan mottonya "Bersama Anda, berbagi Informasi"