Motif Perampokan Mall Serpong Murni Ekonomi

JAKARTA, beritaindonesianet- Direktur reserse kriminal umum (Dirkrimum) Polda metro jaya Kombes Pol. Hengki Haryadi memastikan 4 pelaku perampokan toko emas di mal serpong,Tangsel. tidak terkait akan pendanaan Teroris ataupun kegiatan terorisme yang ada di Indonesia.
Dugaan awal karena telah terjadi rentetan perampokan 3 toko emas di tangerang raya. Karena biasanya, Modus operandi fai ( pendanaan aksi teror), biasanya adalah perampokan emas maupun bank.

“Hasil penyelidikan kami, para pelaku murni hanya mencari keuntungan dengan tindakan kejahatan bagi diri pribadi mereka.”Terang Hengki saat di konfirmasi terkait pengembangan kasus perampokan emas di tangsel beberapa waktu lalu.

Hengki juga menambahkan,pihaknya telah melakukan koordinasi bersama Densus 88 terhadap para pelaku yang awalnya terduga jaringan teroris.

Dugaan awal pihak Kepolisian tersebut di sebabkan setiap aksi perampokan toko emas di 3 lokasi yang berada di wilayah Tanggerang merupakan upaya pencarian dana yang dilakukan kelompok teroris tertentu.

Sementara, dari hasil penyelidikan polisi dan pihak Densus 88 memastikan motif perampokan pelaku didasari faktor ekonomi semata.

“Ini murni bermotif ekonomi,” terang Hengki.

Diketahui dalam rentetan perampokan toko emas yang terjadi personel Diitkrimum Polda metro Jaya bersama jajaran Polres Tangsel telah mengamankan empat pelaku berinisial SU (37), TH (37), MK (33), dan H (34).

Sementara itu, Kabagops Densus 88 Antiteror Kombes Aswin Siregar membenarkan hal yang sama apa yang di sampaikan Kbp Hengki Haryadi.

“Kami telah lakukan penyelidikan dan memastikan para Perampok Toko Emas Serpong Tak Terkait Jaringan Teroris” tambah Aswin.(hen)

beritain

Berita Indonesia Net adalah media online yang menyajikan berbagai informasi umum di seluruh dunia. Media ini diharapkan bisa menjadi jembatan informasi yang bermanfaat bagi seluruh pembaca, sesuai dengan mottonya "Bersama Anda, berbagi Informasi"